Hari 1: Jakarta – Singapore

Hari 1: Jakarta – Singapore

Rabu, 29 Agustus 2012

Sejak sebelum subuh kami sudah di bandara Soekarno Hatta Tangerang, karena kami menggunakan penerbangan paling awal ke Singapore dengan maskapai Lion Air agar lebih banyak waktu lanjalan di Changi Airport. Pada waktu itu airport tax masih diluar harga tiket, sehingga saat check in kami membayar 150 ribu per orang. Kemudian pas imigrasi kami berdua sempat ditanya kapan kembali ke Indonesia oleh petugas dan disuruh menunjukkan tiket pulang, mungkin karena paspor masih baru dan bersih jadi disangka mau jadi TKI di negeri seberang kali yak. Hihihi

A_01

Continue reading

Advertisements

Singapore – Kuala Lumpur 5 Hari 4 Malam

Main_01

Hai pembaca, ini adalah perjalanan pertama saya bersama istri setelah menikah. Liburan ini berlangsung pada 29 Agustus hingga 02 September 2012. Karena saat itu kami masih minim pengalaman jadi kami hanya menyusun rencana perjalanan alakadarnya, belum terlalu rinci dan lengkap. Tapi dengan semakin tinggi jam terbang, kami mulai memperbaiki rencana perjalanan di beberapa perjalanan selanjutnya, sehingga saat di perjalanan tidak terlalu bingung dan hemat waktu tenaga. Kami banyak mengumpulkan referensi dari internet, blog perjalanan, maupun pengalaman pribadi, keluarga, teman serta kerabat. Hehee, berikut rencana perjalanan kami selama 5 hari tersebut.

Continue reading

New Hello World

Hai pengunjung wordpress BeeGOOO, sudah lama sekali kita tidak berjumpa ya. Sepertinya sayang juga udah punya blog tapi kagak diisi dan dikunjungi. Hehee, sejak tahun 2012 hingga sekarang ini banyak sekali cerita mengenai perjalanan saya bersama istri. Saya berniat untuk berbagi cerita dan pengalaman saya melakukan beberapa perjalanan di sini. Semoga bisa membantu para pengunjung blog ini untuk melakukan perjalanan serupa pula.

Selamat membaca & semangat bepergian ke seluruh dunia.

Demi Cinta – Kerispatih

Maaf ku telah menyakitimu
Ku telah kecewakanmu
Maaf ku sia”kan hidupku
Dan ku bawa kau seperti diriku

Walau hati ini terus menangis
Menahan kesakitan ini
Tapi ku lakukan semua demi cinta

Akhirnya juga harus ku relakan
Kehilangan cinta sejatiku
Segalany telah ku berikan
Juga semua kekuranganku

Jika memang ini yang terbaik
Untuk diriku dan dirinya
Kan ku terima semua demi cinta

Reff:
Jujur, aku tak kuasa
Saat terakhir ku genggam tanganmu
Namun, yang pasti terjadi
Kita mungkin tak bersama lagi
Bila nanti esok hari
Ku temukan dirimu bahagia
Izinkan aku titipkan
Kisah cinta kita selamany

Liburan Part C

Jumat, 3 oktober,, hari ni kami pergi ke Muara Kaman, tempat keluarga ibu berasal,, perjalanan dari Tenggarong dimulai setelah ba’da zuhur klo nggak salah,, kami melewati jalur yang mo menuju Kota Bangun klo dari Tenggarong,, karena perjalanan nyantai” wae, bapak nggak terlalu ngebut bawa mobilny,, selama perjalanan, apalagi setelah melewati persimpangan Kota Bangun, wa banyak melihat hamparan kebun sawit di kanan-kiri jalan,, emang saat ini di daerah situ banyak orang” yg berinvestasi dengan menanam sawit, soalny CPO (red: Crude Palm Oil, minyak kelapa sawit) bakal banyak digunakan di masa mendatang,, setelah melewati daerah yg banyak kebon sawit, jalanan mulai parah pisan ancurny,, mesti sabar yakin tu klo lewat situ, daripada mobil rusak,, dan setelah jalan yg hancur tadi, sampailah kami ujung jalan,, depan udah sungai, masa mo nyebur?! Hehee, kami naek ferry deeh bakal nyebrang,, sebenerny daerah situ jg udah masuk wilayah Muara Kaman, tapi yaa banyak pendudukny yg tinggal disisi seberang,,


Satu hal yang dari awal berangkat dipermasalahkan yaitu, disana kata ibu hanya ada sinyal Tsel doank,, huksss, langsung kecewa deh dan minta nggak mo lama” disana,, lha wong nggak ada sinyal, begemane mo bisa ‘hidup’ wa?! Huehee
tapi pas mo nyebrang ntu wa coba hidupin hp gede dan kecil, ternyata ada sinyal boo!! Aseekkk, nggak jadi mati suri wa,, dan selama perjalanan dari setelah nyebrang sampai di rumah kakek, yg sekarang ditinggalin ama sodarany ibu, wa cari tu BTS (red: Base Transmitter Station),, dan ternyata komplit, ada semua dari 3 operator besar nasional,, brarti mereka telah melaksanakan USO (red: Universal Service Obligation) di daerah ini,, klo mo lebih tau ttg USO, ikut kuly RKT ajah gih,, hehee


Dah lama wa nggak naek kapal, apalagi nyebrang sungai bgini,, hehee
Pas dah nyampe seberang, dan menuju rumah, banyak bet orang” yg kayakny inget kenal tapi lupa ama ibu,, ibu jg gitu seh, tapi ibu maen nyapa ajah, mboh sopo,,
Yg wa liat teh emang tipe rumah kebanyakan disana masih klasik (ceilah klasik, dikira music ape bee), yaitu rumah panggung,, hampir kebanyakan terbuat dari kayu ulin, kayu yang kuat khas Kalimantan timur,, lalu rumah disana emang sengaja ditinggiin soalny klo sungainy lagi meluap, bisa banjir tinggi bet,, bahkan rumah yg udah ditinggiin sekalipun masih bisa kelelep,, hiii, seru jg tuh kayakny,, hehee, klo dah gitu katany pada ngungsi smua ke gunung/ daerah yg lebih tinggi sampai air sungai surut,,


Sesampainy di rumah, perut wa yang emang dah keruyukan sejak perjalanan tadi, minta makan,, langsunglaah wa pergi ke belakang bwt makan,, nyammy bet dagh menuny, dah lama wa nggak makan menu bgini,, hee, yaiyalah, ente balik trakhir kapan Bee?!

Setelah magrib, banyak keluarga yang silaturahmi ke rumah (lho kok kebalik ni),, dan malam itu sempet mati lampu beberapa saat,, gile, serem abis dagh,, pinggir sungai gelap gulita bgitu,, tapi bagi masyarakat sana kayakny udah biasa hal seperti itu,, apalagi pas listrik blom masuk Muara Kaman, khan masih pada pake lampu templok smua tuh,, hehee
karena wa agak bosen di rumah, akhirny wa ama adek disuruh ibu jalan bwt ambil martabak,, satu”ny tempat yg jual martabak tuh disitu, masih sodara jg seh ama wa,, saking bela”in gara” kami dateng ke Muara Kaman, pas adonan kulit martabak tinggal beberapa biji trakhir, martabak dinyatakan habis,, yg mo beli, bsk ajah lagi yee,, hehee
Wa seh sebenerny cuma mo nyicip doank, tapi k’eneng (yg jualan martabak) malah bikin banyak betul,, katany disuruh makan ampe puas dagh,, huehee
Sambil nungguin martabak selesai satu per satu, wa ngobrol ajah didepan warung situ ama sodara&orang” skitar,, setelah capek nunggu karena martabakny dibikin trus tiada henti, akhirny wa balik ke rumah,, dan sambil makan martabak yg masih hangat, ada salah satu keluarga yg juga tetangga disana yang lagi mijetin bapak,, dan wa jg mau donk dipijetin,, hehee, antri deeh akhirny,, jadi selama dipijet ntu, wa ama bapak kayak dikasih tau beberapa sifat dan penyakit yang kami miliki,, pas giliran wa apalagi tuh, dikasih tau gitu wa orangny begemane, hanya dengan memijat tangan dan menganalisis nama wa doank,, yaa meskipun hampir semua yang dikatakan itu benar sifat wa, tapi tetep wa nggak terlalu percaya yang bgituan,, hanya Allah yang Maha Tau semuany,,
-Astagfirullah,Astagfirullah,Astagfirullah-
setelah nyaman dipijet, langsung geblek ditempat pake bantal,, oyasumi nasai…


Sabtu, 4 oktober,, pagi yang cerah di Muara Kaman,, bapak ngajakin wa bwt blajar pake ces (mesin perahu kecil), tapi sepupu wa bilang mesinny lagi dibenerin, ada sparepart yg rusak klo nggak salah,, akhirny karena yg udah mandi duluan wa ama ibu, kami pergi duluan brsilaturahmi ke keluarga lain,, sebenerny ke Muara Kaman ntu karena ada kawinan keluarga seh,, tapi wa bingung jg jelasin alurny yg nikah ni sapa klo dari sisi wa,, hehee
jadi setelah menghadiri acara kawinan tersebut, kami siap” balik ke Tenggarong deh,, siang itu matahari tidak memberikan ampun bagi siapapun, terang bet dagh,, waktu perjalanan pulang, masih di daerah Muara Kaman situ, kami mampir ke situs peninggalan sejarah kerajaan Mulawarman, yaitu prasasti Yupa,, sayangny prasastiny ditutupin kain kuning tuh,, bapak seh nyuruh buka ajah byar bisa liat,, tapi wa ama adek wa nggak berani, takut kena undang” ntu yg di plang,, hehee


Jalur pulang ini berbeda dengan jalur berangkat kemarin, jadi nggak ada acara nyebrang pake ferry,, tapi selama perjalanan, wa tetep melihat hamparan kebon sawit di kanan-kiri jalan,, buanyak bet dagh…
pas di tengah perjalanan, bapak ama wa nyium bau gosong gitu dari dalem mobil,, akhirny minggir bentar dan ternyata air coolant.ny udah tipis,, untung bawa aqua beberapa botol,, abis deeh nggak ada minuman slama perjalanan ampe Tenggarong,,
hmm, nyampe Tenggarong udah sore, dan kami semua kecapean,, jadi langsung tepar semua deeh,, soalny besok akan dilanjutkan lanjalanny ke kota dimana 20tahun lebih keluarga wa hidup disono, Bontang,,


Duuh, ngantukkk, nggak kuat nulis lagi,, up next Liburan Part D, go to Bontang, my birth place,, hehee

bubye

Selesai!!

Akhirny terselesaikan juga file word ‘Ehm..Ehm..’ yang wa tulis,, sebenerny blom selese total seh, cuma wa agak lupa beberapa event yg terjadi,, hehee, pikun jg nih wa,,
wa mulai bikin ntu docs sejak akhir puasa kemarin,, tapi karena waktu bwt ngetik tidak selalu ada apalagi ingatan wa agak susah bwt dipancing keluar, jadiny yaa gini ni lama bet baru kelar,, pas libur lebaran kmrn jg niatny udah pengen nyelesein ntu tulisan, sayang cm bisa nyicil pas di pesawat doank, pas brangkat dan pulang di mandala air,, dan terhenti karena batre eee adek lowbat,, huehehe
dan baru dilanjutkan kembali setelah wa uts ini,, Alhamdulillah wa nyatakan SELESAI,, =D

Sayangny docs ntu bersifat personal seh, jadi emang ngak boleh ditaro di tempat publik bgini,, jadi sorry ajahlah yaw… =P

Yodah ni wa kasih kalimat pertamany ajah yak,, baek dikit nih wa, bikin orang penasaran…
Sudah lebih dari 1,5 tahun aku mengenal kembali seseorang yang pernah membuatku pertama kali tertarik dengan yang namany cewe di dalam hidupku,,
yaa jadi gitu deeh kira” isi docs yg wa tulis,, lumayan panjang seh, udah 5halaman yg wa tulis,, hohoho

Ok deh, wa mo siapin ntu docs bwt wa kirim k seseorang tersebut,, hehee

Ja ne